Anti Kalap Belanja Kebutuhan Bayi - Pengalaman Pribadi - et cetera

Tuesday, May 5, 2020

Anti Kalap Belanja Kebutuhan Bayi - Pengalaman Pribadi


Photo by kelvin octa from Pexels



Sesuai dengan masukan ide posting dari salah satu teman baik saya, kiranya perlu untuk sekedar sharing tentang persiapan menyambut kelahiran dede bayi alias debay. Persiapan dalam hal piranti, buat kelahiran si baby nantinya.

Terspesial buat para ibu newbie yang harus persiapan sendiri, uraian di bawah ini semoga bisa jadi referensi ya. Saya sendiri hamil dalam keadaan ibu kandung meninggal dunia, hanya ada ibu mertua. Jadi aneka pertanyaan seputar kehamilan dan juga kelahiran saya , jujur, bergantung pada hasil pencarian di Google. Kebetulan saya tinggal tidak bersama dengan mertua, praktis banyak hal yang saya cari tahu sendiri. Untuk proses kelahiran anak pertama saya misalnya, banyak hal yang saya temukan hasil dari googling sendiri dan so far sesuai kebutuhan bayi. Tidak berlebih dan tidak juga kurang, Alhamdulillah.

Baik, langsung saya mulai apa yang saya persiapkan dalam menyambut anggota baru keluarga. Ini versi saya loh ya, versi irit dan minimalis, asal semua kebutuhan baby terpenuhi. Bisa jadi versi ini tidak cocok buat Sahabat yang ingin lebih memanjakan bayi. Anyway, tanpa berlama-lama, monggo disimak

Persiapan  Kelahiran di Rumah Sakit

Berdasarkan pengalaman saya yang operasi cesar waku kelahiran pertama dan juga pengalaman mengantar kakak yang pernah operasi miom, perlengkapan untuk pasien (ibu) kurang lebih sama. Atau anggaplah dua kasus ini sama, kan yang dibedah juga di bagian yang sama. He he he.

Peralatan Ibu

Baju Ganti

Baju ganti yang terdiri dari
  • Daster panjang (praktis, bisa dipakai buat pulang sekalian, masuk ke badan juga gampang). Untuk yang berjilbab juga gampang, tinggal bawa jilbab aja.
  • Daster bawa 3-4 stel. Untuk yang cesar 3 hari di RS (proses normal). Untuk yang lahiran normal bawa 2 daster sudah cukup

Jilbab

  • Jilbab bergo panjang, praktis, mak slub aja. Ga perlu pake jilbab yang ribet makenya, macam pasmina dll. Biar mak slub slub aja.

Pakaian dalam

  • Bra bawa 2 aja udah cukup karena tar juga ga pake bra selama masa operasi, netekin debay dll. Lebih free dan nyaman, karenatak perlu banyak bergerak kecuali jalan-jalan dikit aja he he.
  • Celana Dalam perlu bawa banyak. Karena waktu nifas kalo pas bocor (takutnya) , sudah ada ganti.

Pembalut Nifas

  • Pembalut panjang. Saya ga pakai pembalut khusus nifas tapi saya pakai pembalut yang night palig panjang mungkin 42cm ukurannya. Buat saya prbadi pakai ini sudah cukup. Tapi lebih baik pakai pembalut khusus nifas.

Peralatan mandi
Handuk ukuran tanggung
Sikat dan pasta gigi
Sabun 

  • cari botol kecil untuk praktisnya.

 Kebutuhan Bayi

Kuali kecil buat wadah ari-ari (untuk ditanam di rumah)
3 stel baju bayi
3 pasang kaos tangan dan kaus kaki bayi
1 Selimut bayi
3 bedong bayi
2 topi bayi
Baby oil
Minyak telon
Sabun dan shampoo bayi
Popok 

  • Saya make popok instan sekali pakai. Dulu saya pakai Sweety yang NewBorn (NB). Ukurannya pas dan baby ga iritasi, Alhamdulillah.

Gurita?

  • Jangan bawa gurita. Baby zaman now ga boleh diguritain ya. Karena gurita ini malah tidak baik untuk tubuh baby. Kalo nekat makein malah tar kena tegur perawatnya loh

Botol Dot

  • Botol dot bayi. Ini optional buat jaga-jaga aja. Tergantung rumah sakitnya. Kalo saya dulu pro ASI jadi walau ga da ASI keluar baby ga boleh diminumin sufor. Kata perawat baby masih punya cadangan makanan sampai 3 hari dari dia lahir walau tanpa ASI.

  • Ada juga cerita yang babynya langsung boleh disuforin kalo ASI ibu mampet. Jadi jaga-jaga aja dibawa.

Sendok dan gelas kecil

  • Sendok kecil dan gelas kecil, ini fungsinya buat minumin sufor ke baby kalo misal ga boleh ngedot. Karena baby harusnya ga pake dot biar dia ga bingung putting.

Pompa ASI

  • Pompa ASI, saya yang mampet ASI ga bawa ini karena emang ga tau. Tapi tetangga kamar yang lahiran ada yang bawa ini, jadi ASI bisa terpompa maksimal dan baby bisa mulai ASI dari awal. Skeali lagi ini kalo misal ga bisa nyusuin ya. Karena saya pas itu juga newbie banget ga ngerti cara nyusuin yang tepat dan perawat / bidannya ga ngajarin dengan sip.


Peralatan Bayi di Rumah


Waslap

Underpad


  • Alias kain alas
  • Saya suka produk underpad dari HappyDay. Ini favorit banget. Jadi bisa diuci dan warnanya cakep-cakep. Antibocor pula. Pas mandiin bayi baru lahir saya kasih alas ini.

Gantungan Baju Lengan Gurita

  • Gantungan baju gurita. Ini yang banyak cabang-cabang buat gantungin bajuya

Baju Bayi

  • Baju bayi. Belinya ga perlu banyak-banyak. Punya 8 pasang saya rasa udah cukup banget. Toh tiap hari kita pasti nyuci aneka pakaian bayi. Jadi ya cuci-pakai aja. Hemat dan irit.
  • Beli baju bayi ini juga pilih yang bahan lumayan dan yang bagus. Misal 2 pasang yang bagus jadi bisa dipakai pas pergi (kontrol dokter) dan baju yang biasa buat di rumah aja.

Peralatan Pakaian Bayi yang lain

  • Kaus kaki, kaus tangan, topi, bedong, popok bayi ini sudah satu set ya

Popok

  • Popok beli 1 pack ukuran paling besar aja udah cukup (abis baru beli lagi). Kalo popok kain saya kurang ada pengalaman.

Peralatan Tidur Bayi

  • Bantal dan guling bayi. Bantalnya bisa sekalian beli yang bantal anti peyang. Gunanya sih biar kepala bayi bulat cantik itu aja sih he he. Ini punya 1 set aja cukup. Yang perlu punya agak banyak tuh sarung bantal dan guling. Harus sering dicuci dan dijemur ya.

Tempat tidur bayi

  • Tempat tidur bayi bisa yang portable alias bisa dibawa-bawa, atau mau box bayi (nyewa aja lebih murah). Sebisa mungkin minjem aja ke sodara. Karena bayi paling cuma 2-3 bulan bulan pake ini. Terus dia bisa bobo bareng ortu di kasur. Kalo saya sih minjem juga.

Perlu banget untuk selalu irit ga beli-beli ya, Sahabat mungkin girang banget menyambut kelahiran baby. Tapi perlu diingat, kebutuhannya nanti akan banyak banget. Uang mending ditabung buat pendidikannya kelak. 

Peralatan bayi tuh cepet banget ga kepake. Bayi berkembang pesat dan kalaupun kaya anak saya yang badannya kecil aja, tetep tar butuh belanja untuk aneka variasi makanan bayi pas dia udah gedean mulai usia 6 bulan. Jadi ya mending disimpan aja duitnya. Sebisa mungkin minjem atau sewa peralatan bayi.

Peralatan bepergian

Jaket bayi

Tas bayi. 

  • Kalo saya sarankan mending punya 2 aja udah cukup. Yang satu yang kecil, buat dibawa kalo pergi-pergi deket, misal ke minimarket (kalo terpaksa), dan yang kedua tas besar kalo butuh bawa baby ke mertua misalnya, karena harus menginap. Ini aja udah cukup ya.

Selimut topi bayi. 

  • Punya 2 udah cukup. Kecuali baby sering diajak jalan-jalan.

Gendongan bayi.

  • Ga perlu beli stroller ya. Bayi tuh sejatinya perlu dekapan hangat emaknya. Jadi kewajiban ibu ya memberikan kehangatan buat si bayi. You are their worlds, sahabatlah dunia mereka.
  • Pengalaman pribadi, saya stroller dapat hibahan dari sodara. Cuma kepake mungkin 1 bulan. Bayi lebih suka guling-guling di kasur sama emaknya dan suka banget kalo digendong. Tapi juga jangan kebanyakan gendong bayi, sering-sering ditaruh juga biar dia ga gendong mania hahahhaha.
  • Kalopun terpaksa pengen jalan-jalan sama baby ya sewa aja strollernya. Saya sih cuma ke dokter dan ke rumah mertua aja selama baby usia 1-6 bulan. Kalo agak jauh pake taxi online. Ga pernah diajak liburan yang butuh stroller, jadi baby ya digendongin aja. Walhasil dia ga tergantung sama stroller.
Inti dari tips ini adalah, hindari banyak beli, kalo bisa minjem / sewa. Ini karena bayi cepet gedhe dan daripada barang mubazir ga kepake, jadi ya mending beli seperlunya aja. Oh ya untuk boneka, bayi belum butuh ya. Usia 1 tahun baru pas dikenalkan sama boneka. Mainan-mainan yang melatih motorik bayi bisa diberikan sejak usia 6 bulanan. Mainan jenis kerincingan bisa dibeli nanti pas usia bayi 1 atau 2 bulanan.

Ada saran lain apa lagi yang perlu disiapkan? Boleh beri masukan di kolom komentar yaaaa.

1 comment

  1. Baca ini jadi pengen punya debay lagi..ups, tapi pengen aja sih yaa 😚😚😚

    ReplyDelete